hijabstory

berkenalan dengan hijab syar’i (II)

Posted on: Oktober 8, 2011


setelah satu per satu aq baca aturan berhijab yang benar sesuai dalil yg shahih,sepertinya sudah saatnya aq untuk mempraktekanya. jujur awal-awal rasanya berat sekali,karena aku harus mengubah mindsetku yang selama ini tampil sebagus mungkin saat keluar rmh menjadi tampil sesederhana mungkin dgn hijab yg sempurna.ada perasaan ngga yakin dalam diriku sendiri,apa aku bisa? ini bener-bener diluar kebiasaan aq dan kebayakan orang di lingkunganku,apalagi di jaman skrg ini,aku harus keluar rmh dgn hijab yg keliatanya udah kaya pake mukena aja,waduh apa kata dunia,pasti keliatan udik ni, belum lagi ribetnya,mm..tp itukan baru bayanganku aja,yasudahlah daripada kebanyakan mikir mending langsung praktekin aja. walaupun kedengeranya tidak masuk akal,aq berusaha utk tetap berbaik sangka dgn perintahNya,semua pasti ada hikmahnya,yakin aja Allah menginginkan kemudahan utk umatNya.

hari pertama, aku coba pake di rmh aja,kesan pertama,wah isis dan praktis jg ni dibanding pake hijab/bergo yg pendek. soalnya kalo lagi darurot gitu,kaya pas ada tamu ato buru2 keluar ngejar sari roti trus aq pas pake tanktop,tinggal pake jilbab aja,kan jilbabnya panjang tuw,nutup sampe ke telapak tangan,jadi ngga pake lengan panjang,tangan kita udah ketutup smua,makanya jadi isis dan praktis,asal ngga angkat tangan aja ya plus hijabnya harus yg berbahan tebal dan pastinya bawahanya pake rok,bukan celana.(eh ini tdk disarankan utk bepergian,hanya saat di rmh aja,klo sempet berpakaian lengkap,itu jauh lbh baik).

Setelah pake di rumah,berlanjutlah keinginanku untuk mencoba memakainya saat bepergian,Alhamdulilah ternyata aku merasa adem-adem aja walaupun dengan berpakaian lengkap,ow ternyata ini to kuncinya tetep adem saat berhijab, ya harus longgar dan menjulur kebawah,dengan begitu sirkulasi udara bisa lebih bebas keluar masuk dibanding dengan hijab yg pendek dan ketat,pastinya akan terasa gerah. dan kalo ngomongin masalah ribet,ternyata tidak seribet yang aku bayangkan,malah justru jauh lebih simpel dibanding hijab ala aq dulu,aku harus kreasi jilbab dulu,mecinging sana sini,belum dandanya,pake bedak,eye liner,pensil alis,blush on,dll.untuk pergi keluar rumah aku harus meluangkan waktu minimal sejam untuk semua hal itu,kalo sekarang tinggal blas blus aja jadi deh.dan setelah hampir setengah tahun ini aq pake, banyak manfaat lebih yang aq rasakan,seperti bisa leluasa menyusui dimanapun kapanpun tanpa kawatir auratku terbuka,kalo pergi ngga perlu lagi bawa mukena,tinggal solat aja bisa,karena blinya dalam bentuk stelan jilbab gamis jd otomatis udah mecing.simpel kan? Dan sepertinya relevan2 aja untuk digunakan di jaman sekarang mengingat bumi makin lama makin tidak ramah lingkungan, polusi disana-sini,belum lagi terik matahari dan isu-isu global warming,jadi memang harus ada alat bantu yang bisa melindungi kecantikan kaum hawa,apalagi kalau bukan lembaran kain hijab yang bisa menjangkau smua kalangan. kalo diperhatikan,iklan tv sekarang isinya iklan-iklan produk kosmetik yang menjanjikan perlindungan dari polusi udara dan terik matahari, padahal tabir surya yang paling ampuh dan murah meriah ya kain hijab itu sendiri,simpel kan, subhanallah, Allah maha tau yang kita butuhkan,tinggal sekarang apa kita percaya dan ridho dengan perintahNya,jangan sampai kita meragukan perintah Allah yang satu ini,karena Hijab bagi wanita itu sama wajibnya dengan sholat,alangkah ruginya jika kita rajin solat tapi ngga pake Hijab syar’i, sama aja kita mengisi air kedalam ember yang bocor. yakin dan percaya, dibalik perintahNya pastilah untuk kebaikan kita sendiri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Twitter Terbaru

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

%d blogger menyukai ini: